Kamis pagi. “sash…bangun…bangun…dah jam 7” Hah!..gubraks… Pesawat jam 8.20 dan jam 7 baru bangun, belum packing, belum mandi….huwaa… gara-gara tiduran abis saur nih. Langsung deh buru-buru mandi, ganti baju, masukin barang-barang dan tiba-tiba ingat..loh..tas baju kotorku mana yah??? Haduh.. baru ingat kalo kemarin kubawa keluar krn mau kubawa ke laundry, tapi ga jadi duh… kutinggal dimana yah. Udah pasrah dah.. Turun dan check out sambil tanya “mbak, ada yang nemu tas baju warna kuning ga yah..” “petugas concierge pun datang dan bawa tas yang lama kucari-cari, kemarin ditinggal didepan reception mbak” aku cuma bisa nyengir hehe….

Udah jam 7.40, ke bandara butuh 30 menit paling cepat.. ugh! Begitu masuk taksi, ternyata sopirnya sama dengan yang ngantar aku beli duren, jadi udah agak kenal. kubilang ke pak sopirnya, “pak, 20 menit nyampe ga ke bandara?” pak sopir: “wah… ya dicoba saja ya bu” Kali ini ritual ngobrol dengan supir taksi terpaksa ditinggalkan, biarlah supirnya konsentrasi dulu.

8.10 sampai bandara, check in, ternyata aku masih ada urusan ma kantor garuda, gara-gara revalidasi tiket, duh ada-ada aja. Akhirnya beres juga urusannya, just in time. Duduk manis di pesawat, flying to Jakarta. Setelah transit 2 jam di Jakarta, gedubrakan sesaat lagi krn dapet final called gara-gara dengan cueknya males masuk ke waiting lounge (perasaan ga ada panggilan penumpang deh), dan terbang 55 menit, akhirnya aku menginjakkan kaki di bumi sriwijaya.

Sampai palembang sore, istirahat sebentar di hotel Sahid Imara dan mulai menyiapkan kamera. Alhamdulillah maghrib tiba, sudah disediakan takjil di restoran, yang kunikmati sambil nunggu mas Bobby. Nggak lama mas Bobby datang, lengkap dengan backpack kamera barunya. Asik asik asik…. jadi niy hunting foto bareng. Setelah agak kenyang makan cemilan-cemilan, kami berangkat ke jembatan ampera.

Transportasi di palembang cukup mudah. Ada angkot dan bis umum. Yang khas, interior bisnya meriah banget. banyak gantungan-gantungan boneka di atap bis, pita-pita, gambar-gambar, macem-macem dah, pokoknya bikin kami ketawa begitu masuk. Ditambah lagi musik keras yang bisa menggetarkan dada. Karena nggak tau dimana ampera, kami turun ditengah jembatan. Ga nyangka, alhamdulillah bisa juga sampai jembatan ampera. Motret dari atas jembatan kurang bagus, karena tetap ada goyangan halus jembatan karena banyaknya kendaraan yang melintas. Alhasil nggak ada satupun gambar yang berhasil diambil dari atas jembatan.

Di seputar jembatan ampera banyak tempat-tempat menarik, ada benteng, rumah tua khas palembang, air mancur, dan masjid raya. Bodohnya, aku lupa bawa holder kamera untuk dipasangkan dengan tripod, bodoh-bodoh-bodoh. AKhirnya terpaksa improvisasi, menggunakan apapun yang ada untuk menstabilkan kamera. Foto ampera dari samping diambil dengan menumpuk konblok, pinjam jok motor yang lagi parkir, pagar-pagar penyangga, dan kadang-kadang mengandalkan tangan sambil menahan napas ūüėÄ Untuk ngambil foto jembatan dari tengah, kami harus masuk restoran River Side, dan ambil posisi yang tepat menghadap ke jembatan. Kalau ke palembang, hukumnya wajib untuk makan di restoran ini dan melihat ampera dimalam hari dari tengah. Cantik…. Malam pertama hanya cukup untuk motret wilayah sekitar ampera saja.

Malam kedua, setelah takjil dan sholat maghrib, kami kembali menyusuri jalan Sudirman di Palembang. Tujuannya mencari toko pempek Candy atau pak raden, yang katanya terkenal. Kirain deket, eh kok ga nyampe-nyampe… kaki letoy juga, akhirnya menyerah dan naik bis…hehe ternyata masih jauh. duh duh.. Nemu toko pak raden deh. Pempek disini imut-imut ukurannya dan teksturnya lebih lembut, nggak alot. Tapi kalau dibandingkan dengan pempek Ny.Kamto, masih enak pempek Ny. Kamto loh.
Dari pak raden, naik bis lagi ke ampera. Kali ini kami berhenti sebelum jembatan ampera. Naik jembatan penyebrangan dan motret air mancur dengan background jembatan dibelakangnya dan lalulintas yang melewatinya. Sambil menahan napas karena bau pesing..hiks. dapet juga 1 foto yang agak lumayan.

Di tepi-tepi air mancur banyak orang yang duduk-duduk. Beberapa orang juga mengeluarkan kamera. Hampir satu jam kami foto-foto dijalan. Pokoknya seru banget. Hasilnya bisa dilihat di http://picasaweb.google.com/TrisasiLestari

Padang, walau setitik, ada juga darah padang dalam darahku. Nenekku asli padang, dari kecamatan Matur di pelosok bukittinggi. Karena menganut garis matrilineal, maka secara hirarki aku masih termasuk dalam salah satu suku di padang, si kumbang. Si Kumbang? kok kesannya macho hehehe… Kenapa bukan Si Kembang (halah).

Yah, cita-cita datang ke Padang tercapai juga. Dari Jogja sudah dibela-belain beli lensa, walau rada-rada ngutang, ngutang duit sendiri loh… Jadi uang lumpsum buat 6 hari dihabiskan sekaligus buat beli lensa untuk motret dipadang.

Tiba malam hari di padang, karena Garuda delayed 3 jam, maka saya langsung istirahat. Terbangun shubuh, saya tengok keluar jendela, dan tampaklah satu pemandangan indah di jendela. Warna langit sunrise yang kebiruan dipadu siluet atap rumah gadang yang cantik. Wow, langsung deh, buru-buru pasang kamera, dan telunjuk pun beraksi…

Hari pertama saya berkunjung ke RS Tentara Reksodiwiryo, tidak banyak hal istimewa di RS ini. Jam 12 kami sudah selesai wawancara. Rencananya kami ingin naik bendi keliling padang. Sambil nunggu bendi kami makan siang di warung nasi padang kecil didepan RST. Mulai terpapar yang pedas-pedas deh.
Nunggu bendi ga lewat-lewat juga akhirnya naik taksi deh… “pak, tolong antar ke pantai padang yah.., kemudian ke musium adityawarman, setelah itu antar ke hotel Inna Muara.” Pak taksinya agak bingung, “inna muara dulu atau pantai bu…”. Pantai dulu pak, saya gapapa kok bawa-bawa tas gede… ” pikiranku, hotelku itu berlawanan arah dari pantai, eh ternyata hotel itu letaknya didepan musium, dan pantai itu cuma 500 m dari museum.. pantes bapaknya bingung… kirain jauh-jauh je….

Pantai padang panas juga, tapi bersih dan banyak tempat duduk-duduk ditepi pantai. Karena panas, kami memutuskan untuk balik lagi sorenya untuk melihat sunset. Sambil berjalan pulang kami masuk ke taman adityawarman. Rumah gadang di musium ini cantik sekali loh… sumpah ūüėÄ sempat ambil beberapa foto juga. Pulangnya, karena padang itu panas banget buatku, akhirnya mampirlah ke resto hotel, beli jus pirus dan jus pinang…. hehehe… apaan tuh… aku juga penasaran. Pirus tuh seperti buah pinang, tapi warnanya merah, kalau digigit pait, kecut, manis, ga enak pokoknya. Tapi kalo dijus kok enak yah.. Buah pinang… ini mah biasa, tapi buah pinang dijus itu baru luar biasa hehe.. rasanya enak banget, tapi menyisakan rasa sepat dilidah. Ah yang penting mah…segar…. ūüôā

Sorenya liat sunset, sayangnya tidak beruntung Yah tetep aja potret apa adanya lah ūüėÄ Sempet ketemuan juga ma Hendri dan temen-temennya, karena messnya ternyata deket ma pantai padang. Duh, jadi merasa bersalah ma Hendri…. maaf ya Hen, udah susah-susah nyariin duren buat aku ma bu ning, eh…akunya ditelp ga bisa-bisa… maaf.. coba tau, pasti aku langsung datang…
duren gitu loh hehe….

End of the day, balik hotel…bobo…
Pagi bangun kesiangan…gara-gara langit yang putih kelabu terus gara-gara hujan deres banget. Kirain masih jam 5, ternyata dah jam 8 hehe..payah! Buru-buru packing dan check out karena inna muara itu not recommended (alasannya kapan-kapan kuceritain deh di seri hotel hihihi). Lalu pake taksi lagi ke hotel rocky, nitip barang, pake taksi lagi ke minang plaza, dan naik travel ke bukittinggi. Taksi di Padang tuh MAHAL dan GA PAKE ARGO… sial.. pengeluaran terbesar buat taksi deh… sekali jalan 10 menit 30 ribu. dari rocky ke minang plaza 50 ribu…hiks.. Untungnya travel dan bis murah, travel ke bukittinggi cuma 18ribu.

Pemandangan selama perjalanan ke bukittinggi sangat-sangat indah… hijau dimana-mana, nyiur melambai dimana-mana. Pokoknya selama perjalanan itu boleh dah melupakan global warming, climate change dan temen-temennya. Sesekali melihat rumah gadang asli, yang sebagian besar sudah hampir runtuh. Itu kalo Gustav lewat padang, rata sudah rumah-rumah gadang tua itu.. Banyak juga lihat rumah-rumah tua yang sudah lama tidak ditinggali, mengingatkanku akan kultur orang minang yang perantau. Mungkin keluarga penghuni rumah itu sudah meninggalkan minang semua.

Yang indah juga adalah Lembah Anai.. CANTIK sekali, masak sih ada air terjun tepat dipinggir jalan raya. Kebayang nggak sih… airnya aja sampai nyiprat ke mobil. Duh keren banget pokoknya. Pengen turun, sayangnya pake travel umum huhuhu… Makanya lain kali mau deh dipinjemin mobil untuk keliling padang hehe, biar bisa berenti dimana-mana.

akhirnya kesampaian juga niat jalan-jalan gratis… alhamdulillah. Kali ini saya dapat kesempatan untuk ikut jalan-jalan, menginjak pulau lain di Indonesia. Mulai dari padang – palembang – ujungpandang – papua dan bali. Hampir sebulan penuh. Saya bertugas sebagai assesor performa RS dalam memberikan pelayanan TB (program DOTS) pada pasien. Melakukan wawancara ke tim DOTS, direksi, tim VCT dan mengecek alur pasien. Nggak terlalu berat sih, yang sulit adalah memberikan feedback.

Yang membuatku semangat adalah, jalan-jalan, hunting foto dan belajar memotret dengan baik. Dua hari sebelum berangkat saya sempet bolak-balik membuka website JPC Kemang, sampai hapal harganya hehe. Mahal-mahal buanget… kok ya punya hobby mahal bener gitu loh. Sampai merasa bersalah karena nggak bisa hidup hemat. Tapi untungnya mamaku bilang, “as long as you happy, i’m fine. Yang penting bukan duit mama hehe”. Padahal biasanya dimarahin “hah…duit segitu cuma buat itu?”

Yah mudah-mudahan hobi ini bukan sekedar sarana menghabiskan duit saja lah.. mudah-mudahan saya bisa banyak belajar tentang hidup, belajar untuk lebih mengagumi ciptaannya, belajar bersyukur dengan keindahan alam yang berhasil aku potret. Paling nggak bisa nemu foto yang bisa dengan pede aku upload ke FN hehe… Amiiinn….

Di semua terminal bandara di Jakarta, ada satu meja dengan spanduk palang merah Indonesia didekat pintu ruang tunggu dalam. Saya sudah sering memperhatikan meja PMI itu setiap kali menunggu di bandara. Kadang-kadang ditunggu seorang remaja (biasanya berjilbab), tapi seringkali kosong dan digantikan kotak kaca.
Pagi ini, saya menunggu agak dekat dengan meja PMI. Ada yang lain, yang menunggu ibu-ibu separuh baya, mungkin sudah 50 tahun, berjilbab pula. Dengan semangat sang Ibu ini menawarkan kupon sumbangan PMI kepada setiap penumpang yang melewatinya dengan lantang‚Ķ ‚Äúpalang merahnya pak, seribu rupiah‚Ķ.. palang merahnya bu‚Ķ seribu rupiah‚Ķ‚ÄĚ Saya berusaha perhatikan raut mukanya, apakah dia kecewa kalau para penumpang itu melewatinya saja, tidak‚Ķ dia segera mengalihkan pandangan matanya ke penumpang berikutnya, dan menawarkan lagi kupon PMI nya dengan semangat. Salut‚Ķ. Sekaligus sedih‚Ķ.. Read the rest of this entry »

Setelah muter-muter Jakarta dari persahabatan ke IDI pusat trus naik damri dari gambir akhirnya aku sampe cengkareng 4 jam lebih awal dari jadwal. mana nunggunya di terminal 1C yang kursi tunggunya cuma dikit. Tadinya mau nunggu di mushola, tapi nggak enak juga takut diusir ma yang jaga… akhirnya pindah ke AW, dengan modal segelas AW rootbeer float sambil kerja pake macbook.

Jam 18 aku check in, karena pesawatnya jam 19.15. Sampai jam 19.15 kok ga ada tanda-tanda mau boarding yah‚Ķ udah mulai gelisah, soalnya laper berat niy‚Ķ udah nengokin jam mulu, dan telp adek untuk tunda jemputnya jam 9an aja. Jam 20.00 mulai dibuka pintu boardingnya, aku herannya kok sampai boarding pun ga ada pengumuman delay yah‚Ķ emang biasa ya telat hampir 1 jam? Tapi tetep hepi juga sih setelah lewat pintu boarding‚Ķ. Im home‚Ķim home‚Ķ ūüėÄ Sayangnya kebahagianku itu nggak bertahan lama, krn pintu ke pesawatnya masih ditutup. Trus orang-orang pada nunggu deh, sebagian ngeliatin pesawatnya. Ada yang aneh‚Ķ. Masak pilotnya turun dan kemudian nunjuk-nunjuk roda pesawat. Ga beres niy‚Ķ udah mulai khawatir. Janjian ketemuan ma bos begitu sampai jogja terpaksa dicancel deh‚Ķ kasian bos nunggu kelamaan. Penumpang lainnya udah mulai emosi. Tiap ada petugas diinterogasi.

Akhirnya kami semua dipersilakan masuk lagi ke ruang tunggu, dan seorang staf mandala (operational manager) datang dan memberitahu kalau pesawat tidak bisa terbang malam itu karena bandara di jogja udah tutup. Bandara adisutjipto tidak bisa menerima pesawat setelah jam 9 malam (katanya). Boong banget pikirku… soalnya aku pernah kena delay juga dari Surabaya, waktu itu berangkat dari juanda jam 9.30 dan ok-ok aja tuh. Alasan aja nih…. Manajemen menawarkan untuk tidur di hotel FM7 dan berangkat besok paginya jam 5.

Nah..mulai deh… orang-orang makin emosi… mereka minta kompensasi atas keterlambatan itu, pertama nggak mau diinepin di FM7 karena dianggap itu hotel esek-esek… minta ke Sheraton hehe.. Padahal aku pernah tidur di FM7 dua kali dan oke-oke aja tuh… keren hotelnya menurutku. Tapi entahlah mungkin udah banyak berubah setahun terakhir ini, jadi aku ikut aja. Request kompensasi kedua, minta duit tiket di re-fund, dan terbang gratis esoknya dengan mandala. Dah pokoknya orang-orang ngotot minta duit tiket dibalikin. Itu petugas operational mandala sampe nggak berkutik di cecar pertanyaan sama puluhan orang. Kita ngancem untuk tidur di bandara sampe diterbangkan besoknya.

Yang bikin makin seru, salah satu penumpangnya kebetulan wartawan, yg langsung pasang ID Press nya. Dia langsung kontak-kontak tv, radio, dan online web news. Hebat juga loh… setengah jam kemudian udah ada kameraman tv one yang masuk bandara, running text di metro dan tv one, wawancara dengan radio elshinta dan beberapa radio lainnya. Ortuku juga nonton tuh di tipi. Kayanya publikasi ini bikin manajemen mandala agak keder…

Akhirnya request kompensasi “agak” dipenuhi hehehe‚Ķ. Kita diinapkan di hotel Ciputra, dapat one way free ticket kemana aja dengan mandala, makan malam+sarapan dan terbang besoknya dengan jenis pesawat yang berbeda. Pokoknya bukan yang rusak rodanya itu hehe.. Yah agak lega‚Ķ Jam 11.30 malam keluar deh dari ruang tunggu‚Ķ eh ternyata ga cuma kelompok penumpang ke jogja yang masih terdampar di bandara, ada sekelompok penumpang ke Surabaya yang penerbangannya delay sampe jam 2 pagi‚Ķ gila‚Ķ mandala juga‚Ķ wah-wah‚Ķ payah tenan‚Ķ kok bisa gitu loh, memperlakukan penumpang seenaknya. Dipikirnya penumpang ga punya capek pa ya? Makin b√™te ma mandala deh.
Sampe Ciputra langsung disambut welcome drink, jus jeruk (ga bagus buat perutku yang belum makan sejak siang hiks) dan sekotak hoka-hoka bento anget‚Ķ. Alhamdulillah‚Ķ akhirnya makan juga. Dapet kamar deluxe, lumayan banget hehehe.. dan baru itu loh nemu ada timbangan badan di kamar hotel hehe… selanjutnya……
1am: tidur…
3am: dibangunin via telp
3.30am : sarapan (tepatnya saur dan ga abis krn barusan aja makan hokben)
4.15am: berangkat ke bandara
4.45am: nyampe bandara
5.00am: boarding
6.10am: akhirnya mendarat juga di jogja…
7.00am: nyampe rumah
8.30am ‚Äď 11.30 pm: hectic ngurusin diseminasi penelitian….. “sigh”.

Pengalaman pertama emang sering menyenangkan yah… pengalaman berikutnya..hmm… Ini cerita tentang pengalaman pertamaku terbang dengan mandala….

Seperti biasa aku baru ngecek tiket setelah sampai di bandara (kebiasaan buruk), ketika mau check in. Karena udah biasa dengan flight pagi garuda jadi nggak liat-liat lagi tiketnya.. ternyata kali itu aku ga dikasih tiket garuda, tapi mandala… wuih… agak-agak deg-deg an juga, belum pernah sih, tapi jadi santai juga karena boardingnya 6.15 wib (ontime dibandara… sasi banget hehehe…)
Kesan pertama ketika masuk, wuih niy pesawat panjaaaaaaaaangg bangettttt‚Ķ alley nya sempit juga, Airbus sih.. berasa di bus deh‚Ķ tempat duduknya juga kaya tempat duduk bis hehe… Pas take off tutup mata deh.. karena ngeri bayangin pesawat ekstra panjang ini take off, takut ga keangkat, tapi ternyata smooth loh take off nya. Bravo!
Gangguan mulai muncul ketika pesawat udah terbang, penumpangnya berisik banget. Kaya di pasar, ughhh jadi sebel… berisik…berisik…berisik…. Sampe kulirikin siapa aja sih yang norak itu. Daripada bête, akhirnya kubuka majalah Mandala, lumayan keren, mirip majalah Garuda. Dari situ aku tau ternyata CEO Mandala bukan orang Indonesia, dan sahamnya mayoritas bukan punya orang Indo lagi.. hiks…. Satu lagi usaha pribumi berpindah tangan. Tapi lumayanlah, majalah itu bisa membuat persepsiku terhadap kualitas layanan Mandala berubah, second best lah… apalagi ketika nemu ada special privilege offer buat penumpang Mandala. Pay a 1 room suite for a 2 rooms suite di salah satu hotel bintang lima di Jakarta. Wuih….. cihuy banget niy. Sayang banget udah beli voucher hotel dari jogja, yang ga bisa dibatalin huhuhuhu, jadi terpaksa ditunda deh rencana nginep di suitenya. Gara-gara privilege offer ini aku jadi berencana pake mandala lagi kalo ke Jakarta, berlaku sampe akhir September soalnya.
Penerbangan pertama ini lancar hehe‚Ķ nah dimana serunya coba :D‚Ķ belummmmm‚Ķ. yang tidak terlupakan itu pengalaman kedua hehehe…

ga sengaja waktu search blognya siapa sih yang paling laris di indonesia… si gugel ngasih list yang salah satunya punya radityadika.. hm.. namanya keren… klik ah..
pas dibuka, ey ternyata cerita-cerita tentang kegiatannya nyiapin bikin film. Ini siapa sih.. ga terkenal banget kok bikin-bikin pilem segala. Pake bawa nama-nama hanung lagi, sutradara keren itu. Judul filmnya kambingjantan…. ya ampun film apaaan tuh pake judul begitu. makin curiga deh. akhirnya kutanya adekku…. “Nop..nop.. emang ada pilem kambing jantan???”
Adek: “adaaaaaa!!!!!! aku punya bukunya… mau???”
Aku: “hah kamu punya bukunya….” sesuatu yg aneh bin ajaib, soalnya adekku ga pernah mau beli buku fiksi.. mending nyewa katanya… dan dia sekali nyewa bisa >10 buku hehehe. (jadi inget kalo ada inspeksi mendadak papa mama itu buku-buku bisa langsung nyelip disana-sini, secara kita langsung gedubrakan nyembunyiin novel dan komiknya, di tas, di bawah kursi, didalam sofa, ditutup koran, dibalik bantal Pernah nyembunyiin komik di balik bantal, eh tiba-tiba kok ya papa ambil bantal… langsung terbongkar deh ” Saat-saat yang menegangkan dirumahku tuh ya cuma kalo papa-mama tiba-tiba datang pas kita lagi ngadep setumpuk novel huhuhu…

eh balik lagi ke radith… akhirnya sambil nyante baca-baca buku itu deh.. ya ampunnnn ternyata itu orang sumpah mati GOKIL Bangetttttttt… baru baca beberapa halaman aja udah cekikikan sendiri. Duh, gimana ya jelasinnya… pokoknya LUCU!!! aku suka banget imajinasi-imajinasi konyolnya. Ngebayangin punya temen kaya gitu aja udah seneng banget.. apalagi baca bukunya, baca beberapa bab aja, jadi ngerasa deket banget ma penulisnya. Pokoknya aku bahagia banget kemarin malam. Sesaat bisa melupakan kangenku ma mr.b (damn! gw kgn bgt…). Kalo ga ingat kudu mandi sebelum shubuh krn ngejar flight pagi ga bakal kutaro tuh buku..(i hate morning flight…. but that’s my job).

Abis subuhan udah kutaro tuh buku kambingjantan dideket tasku… tapi dasar sasi pelupa… begitu bengong di pesawat lagi inget kalo tu buku ketinggalan huhuhuhu langsung bete deh.
Nyampe jakarta, daripada bengong melototin foto sopir bluebird akhirnya aku browsing di jalan deh.. (daripada melototin argo bikin stress mending melototin foto sopir kan hehe). Browsing radityadika dan masuk blog-nya dia, berharap nemu blog asli dia sebelum bukunya diterbitkan. Sayang seribu sayang….. blog dia yang isinya postingan-postingan awal dia sebelum terkenal udah ga ada lagi… hiks…hiks…hiks… pengen banget. kalo ada yang tahu kemana cari blog-blog awal dia kasih tau dong…

rencana sekarang… beli buku kedua dia, yang ketiga dan keempat…nye nyewa aja deh hehe..

Udah nonton kungfu panda?

Hehe, basi banget kali yah… telat hebohnya. Sebenarnya udah lama banget penasaran pengen nonton, tapi karena malas nyempetin diri keluar untuk sekedar nonton dan juga males nonton sendirian. Tapi akhirnya semalam nonton juga, setelah adek nungguin aku ninggalin laptop hehe..

Film ini nggak terlalu lucu (menurutku), yaaahh..lucu sih, cuma agak maksa ketawanya, jauh lebih lucu ice age…. (semoga ada ice age IV, V, VI, dst… ice age III July 2009!!!! ). Tapi kelebihannya banyak¬† nilai-nilai yang bisa dipelajari.

Aku jadi inget postinganku sebelumnya tentang lagunya Il Divo “I believe in you” ketika nonton film ini. Teringat juga ke paper IV-nya mbak ari…. trustworthiness atau kepercayaan. Dipandang dari sudut lain aku melihat ada nilai percaya diri, keberanian, pantang menyerah, dan hormat pada guru dan orang tua.

Pertama, aku coba merefleksikannya sebagai seorang murid, Read the rest of this entry »

Saya mencoba berbagi lagi apa yang saya refleksikan setelah nonton acara Mario Teguh di Metro TV. Kali ini temanya tentang persahabatan‚Ķ. Hmm..interesting..setelah minggu lalu tentang the power of love, sekarang tentang persahabatan, theme song nya ‚Äúyou‚Äôve got a friend‚ÄĚ salah satu lagu favorit saya juga.

Apa sih sahabat itu?

Sahabat menurut Mario adalah jiwa yang sama dalam raga yang berbeda. Itu kenapa ketika kita bahagia, maka sahabat kita akan ikut bahagia. Ketika kita sedih, sahabat kita ikut sedih dan sama seperti yang kita lakukan, berusaha mencarikan jalan untuk keluar dari kesedihan itu. Ketika sahabat itu pergi, maka ada sesuatu dalam hidupmu yang hilang, seperti tempat bercerita, berbagi tawa, berbagi masalah, atau sekedar berbagi gossip baru di infotainment.

Persahabatan itu ternyata sangat erat hubungannya dengan cinta. Mungkin karena tingkat kepercayaan yang tinggi maka banyak cinta yang muncul dari hubungan sahabat. Tetapi, banyak pula pasangan yang tidak lagi bersahabat dengan pasangannya. Read the rest of this entry »

seperti biasa tiap kali berhenti di lampu merah pasti disapa anak kecil atau remaja tanggung yang berbekal lap hitam kotor. Setiap kali pula saya melambaikan tangan, “ndak mas…ndak….”

Saya bukannya tidak mau memberikan recehan pada mereka, bukan pula karena sulit mencari dan mengambil recehan di tas, meskipun jelas ribet banget. Tapi saya rasa memberikan recehan pada mereka TIDAK MENDIDIK sama sekali.

Jika kuberi maka mereka akan berfikir bahwa memang benar uang bisa dicari dengan mudah. Tinggal berdiri di tepi jalan, pasang tampang memelas, memaksa membersihkan motor tanpa ijin, dan juga berbohong. Nah, masalah berbohong ini yang paling bikin aku emosi. Read the rest of this entry »